Pencitraan pasti naik drastis kalau bilang jalan-jalan ke luar negeri, padahal sih gara-gara tiket promo airasia Jogja-Singapura yang cuma Rp. 0 (belum termasuk pajak dan biaya lain2). Jadi, kalo dihitung dengan pajak plus biaya bagasi (pesen bagasi di awal tapi akhirnya ga kepake -_-’ ) maka tiket yang saya bayarkan untuk Jogja-Singapura PP adalah sebesar Rp. 350.000 :D . Tiket buat berangkat ini udah dipesan sejak promo mei 2010, makanya bisa dapet murah :D

Perjalanan dimulai dari jogja jumat pagi dengan penerbangan jam 07.30. Pas boarding di adisucipto ketemu sama garuda indonesia yang pake livery lama. Udah sering liat fotonya, pernah juga liat langsung tapi dari jauh banget tapi baru kali itu liat langsung dari deket. Sampai di changi sekitar jam 11.30 waktu singapira, yang pertama kali dilakukan jelas foto-foto dong. Lanjut cek imigrasi terus langsung beli kartu operator lokal buat journey supaya bisa online terus selama di Singapura. Hape pertama masih pakai operator indonesia (mentari) yang di roaming internasional biar bisa ditelpon sama keluarga. Buat para pengguna mentari, supaya bisa dipakai roaming internasional perlu pulsa minimal Rp. 75.000. Operator lokal yang saya pake adalah starhub dan saya pilih paket maxmobile prepaid yang cuma bisa data dan sms. Kartu perdananya sendiri harganya S$12 dan perlu topup tambahan sebesar S$18 supaya bisa pake paket data unlimited selama 5 hari (yang ternyata bonus 2 hari). Sebetulnya kebutuhannya bukan cuma buat ngeksis, tapi juga biar google mapsnya bisa dipake. Lebih gampang cari venue di google maps daripada harus bawa katalog perjalanan khusus singapura :D . Kartu perdana starhub ini bisa dibeli di UOB money changer changi. Kalau money changer sebelahnya UOB, yang ditawarkan perdana untuk operator singtel. Info lengkap tentang maxmobile prepaid bisa dilihat disini.

Bandara Internasional Changi
Bandara Internasional Changi

Bandara Internasional Changi
Bandara Internasional Changi

Supaya bisa langsung jalan2 ke kota singapura, dari terminal 1 harus menggunakan skytrain menuju stasiun MRT di terminal 3. Tujuan pertama kali ini adalah menuju ikon singapura yaitu merlion. Dari changi menuju ke merlion cukup menggunakan MRT terus turun di stasiun Raffles Place. Dari situ tinggal jalan sedikit ke arah fullerton hotel, langsung ketemu sang merlion. Kalau masih ragu dengan arah, bisa tanya ke passenger service di stasiun raffles place. Nanti akan dikasih petunjuk arah tertulis pake bahasa inggris pastinya :D . Ada kejadian lucu juga pas mencari merlion. Sudah menuruti arah, lihat kiri-kanan, sampai googling google maps tetep juga ga ketemu. Bahkan udah hampir pingin ke merlion yang di sentosa, karena dikira salah tempat. Tapi masa iya itu passenger service di changi salah ngasih instruksi. Dengan desperatenya akhirnya lanjutin aja jalan-jalan ga tentu arah. Ternyata eh ternyata, setelah berbingung-bingung ria, yang dicari itu ada di seberang sungai (panah & lingkaran merah merah), cuma karena lagi ada suatu event jadi merlionnya ditutup pake semacam terpal. Makanya ga langsung ketemu walaupun udah tengok kiri-kanan sampe googling segala *doh* =))

inside skytrain
changi skytrain

Stasiun MRT changi
Stasiun MRT changi

informasi stasiun dan keberadaan MRT
informasi stasiun dan keberadaan MRT

inside EW line MRT
inside EW line MRT

Stasiun MRT Tanah Merah
Stasiun MRT Tanah Merah

mencari merlion
mencari merlion

mencari merlion
mencari merlion

merlion yang dicari-cari
merlion yang dicari-cari

Setelah dari merlion, terus cari masjid. Langsung pake google map lagi ternyata ada mesjid dekat merlion, langsung menuju venue. Dalam perjalanan ketemu satu tempat merlion yang saya masih kagum dengan desainnya yaitu di pintu masuk stasiun raffles place. Pintu masuknya berupa bangunan kecil dengan desain mideival yang dikelilingi oleh bangunan-bangunan perkantoran dan bisnis. Bukan hanya itu juga, area pintu masuk ini juga didesain sebagai public space ditengah gedung-gedung yang menjulang tinggi. Banyak warga yang nongkrong di taman untuk sekedar ngobrol, makan, atau bermain-main. Perasaan saya damai sekali sekaligus kagum ketika ketemu tempat ini, public space ditengah-tengah gedung yang menjulang. Yang lebih hebat lagi, banyak burung-burung berkeliaran secara bebas, ketika akan ke merlion saja saya hampir disamber burung gagak.

Pintu masuk stasiun MRT dan taman Raffles Place
Pintu masuk stasiun MRT dan taman Raffles Place

Pintu masuk stasiun MRT dan taman Raffles Place
Pintu masuk stasiun MRT dan taman Raffles Place

Hal lain yang bikin saya geleng-geleng tentang singapura adalah adanya cctv dimana-mana (literally, tapi ga berlaku di toilet ya :p ) sampai di dalam kereta juga ada.

(literally) under surveilance =))
(literally) under surveilance =))

Lanjut ke pencarian masjid, Karena kebiasaan di Indonesia kalau mesjid itu ya nyari bangunan yang bentuknya mesjid, tapi ternyata mesjid di daerah raffles place itu ga seperti mesjid, letaknya juga di basement salah satu gedung perkantoran tapi memang pintu masuknya “dedicated”, ga jadi satu sama gedung perkantorannya. Namanya Masjid Moulana Mohamed Ali. Pas sholat, saya masih pakai waktu sholat jogja cuma ditambahin 1 jam. Misalnya waktu sholat ashar di jogja jam 15.00, nah yang saya pake buat patokan buat ashar di singapura adalah jam 16.00. Karena udah jam 16.30, akhirnya sekalian sholat ashar. Eh baru juga selesai sholat ashar, ga berapa lama adzan ashar. Ternyata ashar di singapura itu jam 17.00 XD

Masjid Moulana Mohamed Ali
Masjid Moulana Mohamed Ali

Karena perut udah keroncongan, abis sholat langsung nyari tempat makan. Ketemu lah McD yang paling deket. Shock juga pas liat menunya, ternyata ga ada menu nasi sama sekali. Duh, perut indonesia itu kalau belum ketemu nasi artinya belom makan. Ya udahlah akhirnya pilih menu yang bikin agak kenyang. Habis makan langsung menuju ke stasiun KTM tanjong pagar. Walaupun masih lama waktunya tapi masalahnya itu stasiun ga nempel sama stasiun mrt, masih harus. kalan kaki dulu sekitar 10 menit, jadi mesti siap-siap waktu kalau-kalau nyasar. Mulai 1 Juli 2011, stasiun ini akan tidak difungsikan lagi sehingga kalau mau naik kereta ke malaysia naiknya dari stasiun woodland.

Dari stasiun tanjong pagar naik kereta senandung (kereta malam) ke kuala lumpur. Sampai di stasiun disempetin makan dulu, kebetulan di stasiunnya ada kantinnya. Kali ini ada yang jual menu nasi dan pesennya nasi goreng pula. Jauh-jauh ke singapura tetep pesennya nasi goreng XD. Oh ya, yang jualan nasi goreng di kantin stasiun tanjong pagar ini miriiip banget sama Asha Shara XD salah satu artis indonesia, sayangnya sampe sekarang saya masih lupa itu artis namanya siapa cuma hafal mukanya aja XD

Untuk tiket keretanya bisa dibooking langsung lewat webnya KTMB di www.ktmb.com.my. Buat yang mau pesen online, untuk tujuan singapura-kuala lumpur pilih stasiun tujuannya sentral kuala lumpur. Soalnya kalo pilih tujuannya kuala lumpur bukan sentral kuala lumpur bakal ga keluar apa-apa. Itu yang pertama kali bikin kaget, kirain ga bisa pesen online, ternyata salah pilih stasiun tujuan. Soal tarif pas pesen online juga unik banget ini, kalo berangkatnya dari singapura harga tiketnya pake dolar singapura, tapi kalo dari malaysia pakenya ringgit. Jadi nominalnya tetep sama tapi mata uangnya beda. Untuk trip SG-KL saya pesan eksekutif kelas 2 yang ternyata masih lebih bagus eksekutifnya malabar (yang notabene eksekutif paling rendah). Gimana enggak, kursinya cuma bisa direbahin dikit, ga bisa sebanyak kursinya malabar. Maunya sih kereta tidur tapi ternyata kehabisan. Untungnya untuk KL-SG masih dapet yang kereta tidur kelas 2. Lumayanlah bisa ngerasain yang namanya kereta tidur.

Jam 22.00 waktu setempat, 30 menit sebelum keberangkatan, pintu peron baru dibuka. Langsung menuju peron, cek imigrasi, masuk kereta, duduk, langsung tidur gara-gara kecapekan :D .

Cerita trip hari pertama selesai, lanjutannya ada di part selanjutnya ;)

nb: fotonya menyusul :D

& Komentar

  • At 2011.04.08 21:30, yoze said:

    kok orak mampir mas e.. jare wahyu wis dikasih tau :D

    • At 2011.04.11 22:49, Yuda said:

      pinginnya sih tapi ga sempet, cuma sehari di KL cuma bisa ke KLCC sama aquaria. selesai ngantri tiket udah jam 11an, abis itu ke penginapan langsung tepar :) ). kamu di daerah mana emang?

    • At 2011.04.12 14:55, tuxer said:

      Woh jalan2 ke luar negri, emang ga cape jalan kaki?

      • At 2011.04.13 09:47, Yuda said:

        ngga dong, kan kaki cadangannya banyak :p

      • At 2011.04.14 11:47, astonix said:

        Wiiih… *ndeso*

        Eh ditunggu postingan poto2 pas kamu pulang kampung yud XD

        • At 2011.09.05 17:09, rotyyu said:

          Tiketnya pesan setahun yg lalu?

          • At 2011.09.13 16:52, Yuda said:

            iya, sekitar 10 bulan sebelum keberangkatan lah :D

          • [...] a thought and log of my lifeSingapura – Kuala Lumpur trip part 2without commentsMelanjutkan cerita dari part 1, sampai di kuala lumpur masih pagi buta sekitar jam 6 pagi. Ya, pagi buta karena beda waktu 1 jam [...]

            (Required)
            (Required, will not be published)