Mencari distro linux yang sesuai memang bukan hal mudah, apalagi untuk yang baru kenalan sama yang namanya linux. Itu juga pernah saya alami. Untungnya dulu pas baru kenal, fokus saya bukan pada mencari distro apa yang sebaiknya saya pakai tapi yang penting bisa kenal dan make linux dulu.

Pertama kenal dengan yang namanya linux itu pake distro knoppix (karena masih takut menghilangkan jendela), kemudian mencoba install mandrake (sekarang mandriva) yang cuma diinstall tapi ga pernah dipake. Walaupun akhirnya ketika itu ga make linux tapi saya mencari freeware dan free-software untuk menggantikan aplikasi di jendela. Setelah kuliah saya jadi lebih sering memakai distro yang berbasis debian, beberapa kali menggunakan suse, dan bahkan sempat intensif selama -+2 bulan memakai fedora.

Selama itu pula saya merasa nyaman menggunakan distro yang berbasis debian karena apt-getnya. Apalagi setelah ubuntu keluar, saya suka kepada ubuntu karena siklus rilisnya yang teratur, tapi karena hal itu pula saya malas pake ubuntu *lho??*, soalnya ketika ada rilis baru maka mau ga mau pingin upgrade, dan kebanyakan user ubuntu mengeluh ketika upgrade ke versi baru. Selain itu, ubuntu saya kategorikan kepada distro yang berat. Begitu juga linuxmint, tapi walaupun berat masih lebih menyenangkan menggunakan mint daripada ubuntu.

“Terus distro yang kamu sukai itu yang kayak apa sih ??” ya sebetulnya ga jauh seperti yang pak priyadi tulis. Pada akhirnya saya lebih menyukai debian, tidak hanya karena apt-getnya saja tapi dari filosofinya, terstrukturnya repo debian, dan lain-lainnya. Walaupun begitu debian kurang cocok jika harus disandingkan dengan hardware masa kini (khususnya yang versi stable) :( . Itulah kenapa saya tidak menyaranken debian digunakan oleh pengguna laptop baru :p , untuk pengguna laptop baru (dan pengguna linux baru) saya lebih menyarankan ubuntu linuxmint, distro yang “plug and play”, install and use it tidak ada lagi acara mencari codec yang bisa berakibat dikerjain cewek.

Ada ga ya yang berani bikin distro dengan siklus rilis seperti ubuntu se-stabil debian, selengkap linuxmint, paketnya kompatibel dengan debian, se-eyecandy dan semudah Mac OS X :lol: ??? Benar-benar distro impian :D

& Komentar

  • At 2008.03.30 14:38, Ivan said:

    saya pencinta debian… tapi kalo udah urusan desktop/notebook, saya ogah oprek2 cuma buat nyalain wireless atau vga… jadi mendingan masukin cd ubuntu, install kurang lebih 15 menit langsung semua device tokcerrr :D

    pada akhirnya saya tetep pake debian untuk server2… jumlah paket2nya yg bejibun dan kemudahan manajemen/maintenancenya IMHO blum ada yg ngalahin… :p

    • At 2008.03.31 22:42, deanet said:

      wkeke, kenyamanan biasa berbanding terbalik dg keamanan …
      klo mo plug nplay cpet yg balik lagi ke miekarosup …
      *heh*just*kid..

      • At 2008.04.01 09:08, Yuda said:

        #2 : masih enakan pake mac :p

        • [...] Apakah itu merupakan fenomena debian family terhadap device-device baru ? serperti yang diungkapkan disini. Awalnya sih bermula dari keinginan upgrade paket/repo di knoppix. Maklum, distro yg pertama kali [...]

          • At 2008.04.02 14:36, aNdRa said:

            Sampe sekarang aku blm pernah benar2 pake Pinguin. Terakhir 1 tahun yl, aku coba 2 distro: Mandriva, Fedora; kebentur di sharing file antara partisi Pinguin & Jendela *males nginstall ini itu lagi*.
            Pengen distro Pinguin yg nginstall-nya ‘Next button only’ ala Jendela.. :-D *dasar pemalas* secara di kantor dapet Jendela versi legal.

            • At 2008.04.02 17:33, Yuda said:

              #5 : makanya mbak, pakai yang keluarga debian seperti linuxmint, ubuntu, dan debian. Pokoknya uenak :D

              • At 2008.08.05 18:24, dani said:

                dl waktu mepis masi berbasis ubuntu, internal modem di laptop langsung deteksi dan bs dipake telkomnet instan yg mahal itu (utk trial)..multimedia jg langsung on..

                skrg dgn ram 256, mikir2 jg utk make distro dgn tampilan cantik rupawan plus compiz :( yg pasti livecd fedora 9, k/ubuntu 8.04 gagal install dg ram 256

                (Required)
                (Required, will not be published)